Dokter Spesialis Bedah Malang

APENDISITIS-USUS BUNTU PADA ANAK

 

RADANG USUS BUNTU 

Apa yang dimaksud dengan apendisitis?

~ Peradangan dari appendiks vermiformis, dan merupakan penyebab abdomen akut yang paling sering. (Arif Mansjoer ddk 2000 hal 307 )

~ Suatu peradangan pada appendiks yang berbentuk cacing, yang berlokasi dekat katup ileocecal ( long, Barbara C, 1996 hal 228 ).

Umur berapa apendisitis sering dijumpai pada anak?

Pada umur 6-10 tahun

Apa penyebab apendisitis anak?

a. Factor yang tersering adalah obtruksi lumen. Pada umumnya obstruksi ini terjadi karena :

Hiperplasia dari folikel limfoid, ini merupakan penyebab terbanyak.
Adanya faekolit dalam lumen appendiks.
Adanya benda asing seperti biji – bijian..
Striktura lumen karena fibrosa akibat peradangan sebelumnya.

b. Infeksi kuman dari colon yang paling sering adalah E. Coli dan streptococcus.

Pada anak – anak biasanya paling sering disebabkan oleh impaksi fekolit dalam lumen apendiks, dan juga dapat disebabkan cacing kremi.

Apa gejala dari apendisitis pada anak ?

§ Gejala: Gejala awalnya sering hanya menangis dan tidak mau makan. Seringkali anak tidak bisa menjelaskan rasa nyerinya. Dan beberapa jam kemudian akan terjadi muntah- muntah dan anak menjadi lemah dan letargik. Karena ketidakjelasan gejala ini, sering apendisitis diketahui setelah perforasi. Begitupun pada bayi, 80-90 % apendisitis baru diketahui setelah terjadi perforasi.

§ Nyeri perumbilikus akut atau nyeri abdomen menyeluruh biasanya konstan. Sesudah 1-5 jam, nyeri berkemih atau rasa kebelet dapat terjadi jika apendiks terletak dekat kandung kemih atau ureter. Muntah biasanya terjadi hanya sesudah nyeri yang berkepanjangan. Konstipasi sering terjadi, tetapi diare hanya kadang – kadang dijimpai

Apa gejala – gejala bila letak apendiks retrosekal retroperitoneal, yaitu di belakang sekum (terlindung oleh sekum)?

tanda nyeri perut kanan bawah tidak begitu jelas dan tidak ada tanda rangsangan peritoneal. Rasa nyeri lebih kearah perut kanan atau nyeri timbul pada saat melakukan gerakan seperti berjalan, bernapas dalam, batuk, dan mengedan. Nyeri ini timbul karena adanya kontraksi m.psoas mayor yang menegang dari dorsal.

Apa tanda – tanda dari apendisitis anak ?

Tanda : Demam subfebril, bervariasi antara 37,8 sampai 38, 4 C ( 100 sampai 101,6F), atau mungkin tanpa demam pada awal perjalanan penyakit. Demam yang sangat tinggi menunjukkan adanya perforasi apendiks, disertai peritonitis, atau adanya enteritis bakteri yang bersamaan, terutama jika disertai diare. Anak biasanya gelisah dan “ terlipat ” (dengan paha dalam posisi fleksi ) atau berjalan membungkuk, sering memegang sisi kanan.

Bagaimana patologi dari apendisitis anak?

Pada sebagian besar anak, pangkal apendiks terletak dibawah titik Mc Burney, sehingga kalau meradang akan merangsang peritoneum setempat. Pada keadaan malrotasi usus, apendiks dapat ditemukan di tempat lain dalam rongga peritoneum sesuai dengan letak sekum yang tidak mencapai fosa iliaka dekstra. Apendiks pada anak lebih panjang dan lebih halus dibandingkan pada orang dewasa, karena itu mudah terjadi perforasi. .Pada anak-anak omentum belum berkembang dengan sempurna, sehingga kurang efektif untuk mengatasi infeksi, hal ini akan mengakibatkan apendiks cepat mengalami komplikasi . Omentum mayus pendek dan tipis sehingga tidak menjadi pertahanan yang baik kalau terjadi perforasi. Perforasi pada apendiks anak akan segera diikuti dengan peritonitis generalisata. Terjadinya apendisitis dimulai dengan penyumbatan lumen apendiks. Penyumbatan ini menyebabkan edema, bendungan vena dan meningkatnya tekanan dalam lumen apendiks. Kemudian terjadi invasi kuman pada selaput lendir apendiks sehingga terjadi ulkus yang disusul perforasi. Pada neonatus apendicitis terjadi karena obstruksi pada bagian distal kolon yang diteruskan ke dalam lumen apandiks

Bagaimana dengan kasus apendisitis yang disebabkan obstruksi karena fekolit?

Terjadinya fekolit berhubungan langsung dengan diet yang mengandung residu rendah. Sehingga untuk diet harus mengandung residu tinggi supaya tidak terjadi apendisitis. Fekalit merupakan penyebab terjadinya obstruksi lumen apendiks pada  20% anak-anak dengan apendisitis, terjadinya fekalit berhubungan dengan diet rendah serat. Sekresi mukosa yang terkumpul selama adanya obstruksi lumen apendiks menyebabkan distensi lumen akut sehingga akan terjadi kenaikkan tekanan intraluminer dan sebagai akibatnya terjadi obstruksi arterial serta iskemia. Akibat dari keadaan tersebut akan terjadi ulserasi mukosa sampai kerusakan seluruh lapisan dinding apendiks , lebih lanjut akan terjadi perpindahan kuman dari lumen masuk kedalam submukosa. Dengan adanya kuman dalam submukosa maka tubuh akan bereaksi berupa peradangan supurativa yang menghasilkan pus, keluarnya pus dari dinding yang masuk ke dalam lumen apendiks akan mengakibatkan tekanan intraluminer akan semakin meningkat, sehingga desakan pada dinding apendiks

Sebutkan diagnosa apendisitis pada anak!

adanya sakit perut yang menjadi gejala utama pada apendisitis akut dan bermula di daerah sekitar umbilikus yang kemudian setelah beberapa jam akan berpindah ke daerah perut kanan bawah. Biasanya diikuti dengan muntah – muntah,dan kalau sudah terjadi ileus paralitik maka biasanya muntah – muntahnya mengandung empedu. Suhu tubuh meningkat secara berangsur –angsur tergantung dari lamanya penyakit.

Bagaimana diagnosis akut pada neonatus?

iritabilitas, muntah dan distensi abdomen , sering dengan kelebihan leukosit di dalam urin namun bentuk penting pada beberapa bayi adalah edema dinding abdomen, sering terlokalisasi di ’flank’ kanan, kadang – kadang dengan eritema.

Bagaimana cara pemeriksaan fisik pada anak yang mengalami apendisitis?

pada palpasi dapat dirasakan adanya perbedaan tegangan otot antara kedua sisi abdomen. Tangan harus dihangatkan dahulu karena tangan yang dingin akan merangsang dinding perut untuk berkontraksi sehingga sukar menilai keadaan intraperitoneal. Dan setelah itu lakukan palpasi . lokalisasi nyeri tekan mungkin sulit ditentukan, tetapi pendapat tentang apakah nyerinya lebih terasa pada sisi kanan atau sisi kiri dapat diketahui dengan memperhatikan ekspresi si anak ketika melakukan palpasi tiap area, dan dengan memperhatikan spasme involunter otot – otot abdomen. Kebanyakan anak cenderung memfleksi paha kanan dengan tujuan mengurangi spasme dari muskulus psoas.

Apa tes laboratotium yang menunjukkan jika anak terkena apendisitis?

pada anak dengan keluhan dan pemeriksaan fisik yang karakteristiknya apendisitis akut, akan ditemukan pemeriksaan darah adanya leukositosis 11000 – 14000 / mm3, dan disertai dengan adanya pergeseran seri neutrofil ke kiri. urinalisis yang teliti harus dilakukan untuk menyingkirkan infeksi ginjal atau kandung kemih.

Mengapa insidensi perforasi apendiks pada anak di bawah umur 6 tahun lebih besar?

ini berhubungan dengan dinding apendiks yang lebih tipis dan omentum mayus yang berkembang belum sempurna dibanding anak yang lebih besar

Pada anak di bawah umur 8 tahun mempunyai angka perforasi dua kali lebih besar daripada anak yang lebih besar. Sedang insidensi perforasi apendiks  pada anak di bawah umur 10 tahun sebesar 50%. Perforasi apendi
ks paling sering terjadi di distal obstruksi lumen apendiks sepanjang tepi antimesenterium Pada 2-6% penderita dengan apendisitis menunjukkan adanya massa di kuadran kanan bawah pada pemeriksaan fisik. Hal ini menunjukkan adanya inflamasi abses yang terfiksasi dan berbatasan dengan apendiks  yang mengalami inflamasi

Apa diagnosa banding apendicitis anak?

diagnosa banding meliputi adenitis mesentrika, pielitis, sistitis, pneumonitis, gastroenteritis, peritonitis, konstipasi, divertikulitis Meckeli, dan awitan mendadak penyakit usus inflamasi ( terutama ileitis, ileokolitis crohn).

Pada apendisitis anak, kenapa sering terjadi kesalahan diagnosis?

kesalahan membuat diagnosa dapat terjadi karena kadang apendiks terletak pada tempat yang bukan tempat biasanya pada daerah perut kanan bawah, pada anak prasekolah anak punya anamnesa yang tidak karakteristik dan sukar diperiksa. Kesalahan lain sering terjadi karena diagnosa dibuat pertelepon tanpa memeriksa penderita.

Apa tujuan pemeriksaan uji psoas dan uji obturator pada apendisitis dan jelaskan caranya!

pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui letak apendiks yang meradang. Uji psoas dilakukan dengan rangsangan otot psoas lewat hiperektensi sendi panggul kanan atau fleksi aktif sendi panggul kanan, kemudian paha kanan ditahan. Bila appendiks yang meradang menempel di m. psoas mayor, maka tindakan tersebut akan menimbulkan nyeri. Sedangkan pada uji obturator dilakukan gerakan fleksi dan endorotasi sendi panggul pada posisi terlentang. Bila apendiks yang meradang kontak dengan m.obturator internus yang merupakan dinding panggul kecil, maka tindakan ini akan menimbulkan nyeri. Pemeriksaan ini dilakukan pada apendisitis pelvika.

Sebutkan komplikasi yang sering timbul pada apendisitis anak!

Komplikasi yang sering ditemukan adalah infeksi, perforasi, abses intra abdominal/pelvis, sepsis, syok, dehisensi, Peritonitis generalisata karena ruptur appendiks, Abses hati Septi kemia

Bagaimana pengobatan pada apendisitis akut tanpa penyulit/ tidak banyak masalah?

penderita anak perlu cairan parenteral untuk mengoreksi dehidrasi yang ringan. Pipa nasogastrik dipasang untuk mengosongkan lambung untuk mengurangi bahaya muntah pada waktu induksi anastesi. Pembedahannya adalah dengan apendoktomi. Apendoktomi dapat dicapai dengan membuka perut melalui insisi Mc Burney.

Bagaimana pengobatan pada apendisitis akut dengan disertai peritonitis pada anak ?

pipa naso – gastric dipasang untuk mengosongkan lambung agar mengurangi perut kembung dan mencegah muntah. Kalau anak dalam keadaan syok hipovalemik maka diberikan cairan ringer laktat 20 ml/ kg BB dalam larutan glukosa 5% secara bolus, kemudian diikuti dengan pemberian plasma atau darah sesuai indikasi.setelah pemberian bolus cairan sebaiknya dievaluasi kembali kebutuhan dan kekurangan cairan. Antibiotika berspektrum luas diberikan secepatnya sebelum ada biakan kuman. Pada kasus ini apendoktomi dapat dicapai melalui laparotomi

Bagaimana perawatan pasca bedah pada apendisiti anak?

o Anak dirawat dalam posisi fowler selama 24 jam pertama.

o Sebaiknya tiap 6 jam dievaluasi kembali pemberian pengobatan dan kalau perlu disuaikan dengan kebtuhan yang ada.

o Antibiotika diteruskan sekurang – kurangnya 5 hari dan anak bebas panas sekurang – kurangnya 2 hari.

o Kalau masih panas, antibiotika diteruskan atau diganti sesuai dengan hasil biakan kuman.

o Cairan parenteral diberikan sampai fungsi saluran cerna kembali normal.

o Pemberian makanan peroral dilakukan mulai dengan makanan cair secara bertahap ditingkatkan sampai makanan yang sesuai dengan kebutuhan anak tersebut

Comments are closed.