Dokter Spesialis Bedah Malang

March 29, 2011
by yuda handaya
Comments Off

Informasi Lengkap Tentang Luka Bakar (pdf)

Luka Bakar ialah luka  yang disebabkan oleh termis, elektris maupun khemis

Termis itu seperti:
  1. Benda panas: padat, cair, udara/uap
  2. Api
  3. Sengatan matahari / sinar panas
Elektris : Aliran listrik tegangan tinggi
Khemis : asam kuat, basa kuat
Baca informasi lengkap tentang luka bakar dengan mendownload Informasi Lengkap Tentang Luka Bakar(*.PDF)

March 20, 2011
by yuda handaya
Comments Off

Pertanyaan Tentang penyakit MEGA KOLON/PENYAKIT HISPRUNG

  • Apa yang dimaksud dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Mega kolon/penyakit hisprung adalah suatu penyakit yang terjadi karena adanya permasalahan pada persyarafan usus besar paling bawah, mulai anus hingga usus di atasnya. Syaraf yang berguna untuk membuat usus bergerak melebar dan menyempit biasanya tidak ada sama sekali atau kalaupun ada sedikit sekali.

     

  • Gejala-gejala apa saja yang terjadi pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Gejala-gejala yang terjadi pada pasien mega kolon/penyakit hisprung antara lain:

    • Pada bayi yang baru lahir tidak dapat mengeluarkan mekonium (tinja pertama pada bayi baru lahir)
    • Tidak dapat buang air besar dalam waktu 24-48 jam setelah lahir, perut menggembung, muntah
    • Diare encer (pada bayi baru lahir)
    • Berat badan tidak bertambah
    • Malabsorpsi

     

  • Apa penyebab dari terjadinya mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Beberapa penyebab mega kolon/penyakit hisprung antara lain:

    • Keturunan, karena penyakit ini merupakan penyakit bawaan sejak lahir
    • Faktor lingkungan
    • Tidak adanya sel-sel ganglion dalam rectum atau bagian rectosigmoid kolon
    • Ketidak mampuan sfingter rectum berelaksasi

     

  • Bagaimana patofisiologi dari mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Patofisiologi dari mega kolon/penyakit hisprung adalah:

  • Manifestasi klinis apa yang terjadi pada bayi dan anak-anak dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Manifestasi klinis pada bayi dan anak-anak antara lain:

    • Konstipasi
    • Diare berulang
    • Tinja seperti pipa, berbau busuk
    • Distensi abdomen
    • Gagal tumbuh

     

  • Diagnosis atau masalah keperawatan apa yang terjadi pada anak dengan mega kolon/penyakit hisprung prapembedahan?

    Jawaban:

    Diagnosis atau masalah keperawatan yang terjadi pada anak dengan mega kolon/penyakit hisprung prapembedahan antara lain:

    • Konstipasi
    • Kurang volume cairan dan elektrolit
    • Gangguan kebutuhan nutrisi
    • Gangguan pertumbuhan dan perkembangan

     

  • Pemeriksaan apa saja yang biasa dilakukan pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Pemeriksaan yang biasa dilakukan pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung antara lain:

    • Rontgen perut (menunjukkan pelebaran usus besar yang terisi oleh gas dan tinja)
    • Barium enema
    • Manometri anus (pengukuran tekana sfingter anus dengan cara mengembangkan balon di dalam rektum)
    • Biopsi rectum (menunjukkan tidak adanya ganglion sel-sel saraf)

 

  • Jelaskan penatalaksanaan pada pasien mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Penatalaksanaan pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung antara lain:

    • Pembedahan:

      Pembedahan pada mega kolon/penyakit hisprung dilakukan dalam dua tahap. Mula-mula dilakukan kolostomi loop atau double barrel sehingga tonus dan ukuran usus yang dilatasi dan hipertrofi dapat kembali normal (memerlukan waktu kira-kira 3 sampai 4 bulan).

    • Konservatif

      Pada neonatus dengan obstruksi usus dilakukan terapi konservatif melalui pemasangan sonde lambung serta pipa rectal untuk mengeluarkan mekonium dan udara.

       

       

    • Tindakan bedah sementara

      Hal ini dilakukan pada pasien neonatus, pasien anak dan dewasa yang terlambst didiagnosis dan pasien dengan enterokolitis berat. Kolostomi dibuat di kolon berganglion normal yang paling distal.

     

  • Perawatan apa yang dilakukan pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Perawatan yang dilakukan pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung antara lain:

    • Pada kasus stabil, penggunaan laksatif sebagian besar dan juga modifikasi diet dan wujud feses adalah efektif
    • Obat kortikosteroid dan obat anti-inflamatori digunakan dalam mega kolon toksik. Obat ini tidak memadatkan dan tidak menekan feses menggunakan tuba anorectal dan nasogastrik.

     

  • Apa tujuan dilakukannya pemeriksaan biopsi rectal pada pasien mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Pemeriksaan biopsi rectal digunakan untuk mendeteksi ada tidaknya sel ganglion.

     

  • Hasil apa yang didapatkan dari pemeriksaan radiologi pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Hasil yang didapatkan pada pemeriksaan radiologi adalah:

    • Pada foto polos abdomen memperlihatkan obstruksi pada bagian distal dan dilatasi kolon proksimal
    • Pada foto barium enema memberikan gambaran yang sama disertai dengan adanya daerah transisi diantara segmen yang sempit pada bagian distal dengan segmen yang dilatasi pada bagian yang proksimal. Jika tidak terdapat daerah transisi, diagnosa penyakit mega kolon/penyakit hisprung ditegakkan dengan melihat perlambatan evakuasi barium karena gangguan peristaltik.

     

  • Jelaskan tiga prosedur yang dilakukan dalam penatalaksanaan pembedahan pasien mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Tiga prosedur dalam pembedahan diantaranya:

    • Prosedur duhamel

      Dengan cara penarikan kolon normal ke arah bawah dan menganastomosiskannya di belakang usus aganglionik, membuat dinding ganda yaitu selubung aganglionik dan bagian posterior kolon normal yang telah ditarik

    • Prosedur swenson

      Membuang bagian aganglionik kemudian menganastomosiskan end to end pada kolon yang berganglion dengan saluran anal yang dilatasi dan pemotongan sfingter dilakukan pada bagian posterior

    • Prosedur soave

      Dengan cara membiarkan dinding otot dari segmen rektum tetap utuh kemudian kolon yang bersaraf normal ditarik sampai ke anus tempat dilakukannya anastomosis antara kolon normal dan jaringan otot rektosigmoid yang tersisa

     

  • Apa penyebab penyakit mega kolon/penyakit hisprung yang terjadi pada orang dewasa?

    Jawaban:

    Mega kolon/penykit hisprung pada orang dewasa bisa disebabkan oleh

    • Mengambil obat-obat tertentu
    • Fungsi tiroid yang abnormal
    • Diabetes mellitus

     

  • Komplikasi apa yang bisa terjadi pada pasien dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Enterokolitis merupakan komplikasi parah penyakit mega kolon/penyakit hisprung dengan angka mortalitas tinggi

     

  • Rencana tindakan apa saja yang diberikan pada setiap kemungkinan diagnosa yang ditegakkan pada prapembedahan pasien mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Rencana tindakan yang diberikan berdasarkan diagnosanya antara lain:

    • Konstipasi

      Tindakannya:

      • Monitor terhadap fungsi usus dan karakteristik feses
      • Berikan spoling dengan air garam fisiologis bila tidak ada kontraindikasi lain
      • Kolaborasi dengan dokter tentang rencana pembedahan
    • Kurang volume cairan dan elektrolit

      Tindakannya:

      • Lakukan monitor terhadap status hidrasi dengan cara mengukur asupan dan keluaran cairan tubuh
      • Observasi membran mukosa, turgor kulit, produksi urine, dan status cairan
      • Kolaborasi dalam pemberian cairan sesuai dengan indikasi
    • Gangguan kebutuhan nutrisi

      Tindakannya:

      • Monitor perubahan status nutrisi antara lain turgor kulit, asupan
      • Lakukan pemberian nutrisi parenteral apabila secara oral tidak memungkinkan
      • Timbang berat badan setiap hari
      • Lakukan pemberian nutrisi dengan tinggi kalori, dan tinggi protein

     

  • Diagnosis apa yang bisa ditegakkan pada pasien pasca pembedahan dengan mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Diagnosa yang dapat ditegakkan pasca pembedahan antara lain:

    • Nyeri
    • Risiko infeksi
    • Risiko komplikasi pasca pembedahan

     

  • Apa tujuan pemeriksaan manometri anorectal pada pasien mega kolon/penyakit hisprung?

    Jawaban:

    Pemeriksaan manometri anorectal digunakan untuk mencatat respon refluks sfingter internal dan eksternal

     

  • Mengapa nyeri bisa terjadi pada pasca pembedahan pasien mega kolon/hisprung?

    Jawaban:

    Nyeri bisa terjadi pada pasca pembedahan dikarenakan efek dari insisi, hal ini dapat ditunjukkan dengan adanya tanda nyeri seperti ekspresi perasaan nyeri, perubahan tanda vital, pembatasan aktivitas.

     

  • Apa yang harus dilakukan apabila mega kolon/hisprung terjadi pada bayi yang berumur 6-12 bulan?

    Jawaban:

    Bila umur bayi antar 6-12 bulan, dilakukan dengan cara memotong usus aganglionik dan menganastomisikan usus yang berganglion ke rectum dengan jarak 1 cm dari anus.

     

  • Apa yang dimaksud dengan mega kolon/penyakit hisprung segmen panjang dan mega kolon/penyakit hisprung segmen pendek?

    Jawaban:

    Yang dimaksud dengan mega kolon/penyakit hisprung segmen panjang apabila segmen aganglionosis melebihi sigmoid sampai seluruh kolon.

    Sedangkan yang dimaksud dengan mega kolon/penyakit hisprung segmen pendek apabila segmen aganglionosis mulai dari anus sampai sigmoid.

     

DAFTAR PUSTAKA

 

Dudley, Hugh A. F (Ed). 1992. Ilmu Bedah Gawat Darurat. Yogyakarta: UGM.

Isselbacher, dkk. 2000. Harrison Prinsip-Prinsip Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta:EGC.

Rudolph, Abraham M.,dkk. Buku Ajar Pediatri Rudolph. Jakarta: EGC.

Sabiston. 1994. Buku Ajar Bedah. Jakarta: EGC.

March 8, 2011
by yuda handaya
Comments Off

PIOTORAKS (EPIEMA TORAKS)

Kriteria diagnosis Piotoraks

Secara klinis piotoraks merupakan terkumpulnya pus didalam rongga pleura dan hal ini disebabkan oleh infeksi.

Tanda dan gejala klinis berupa :

Pada inspeksi gerakan dinding toraks sisi yang bersangkutan tertinggal, pada perkusi redup, pada auskultasi suara nafas menurun, pada punksi pleura keluar pus yang encer atau kental.

Diagnosis banding Kilotoraks

Efusi Pleural karena penyebab lain, seperti metastasis karsinoma.

Pemeriksaan penunjang

  • Laboratorium : Dilakukan pemeriksaan DL, LFT dan RFT untuk keperluan evaluasi klinis.
  • Mikrobiologi    : Tes Rivalta, tes kultur dan tes kepekaan kuman, pemeriksaan gram caira pleura dan BTA sputum.
  • Radiology          : Foto polos toraks.

Terapi

  • Non bedah  :   Obat-obatan antibiotika, analgetika, antipiretika dan fisioterapi nafas.
  • Bedah            :   Ada 4 prinsip dasar
  1. Drainase pus secepat dan sekuat mungkin. (bila pus encer bisa melalui puksi atau bila pus kental langsung memasang pipa toraks)
  2. Mengembangkan paru seoptimal mungkin (> 50 %)
  3. Mengurangi dead space (< 50 %)
  4. Memberantas atau eradikasi infeksi
  5. Membuat window – thoracostomy

February 25, 2011
by yuda handaya
Comments Off

CTEV (Congenital talipes equino varus)

  1. Apa pengertian CTEV (congenital talipes equino varus)?

    Jawab: CTEV/ Club Foot adalah deformitas yang meliputi fleksi dari pergelangan kaki, inversi dari tungkai, adduksi dari kaki depan, dan rotasi media dari tibia (Priciples of Surgery, Schwartz).

  2. Apa penyebab terjadinya penyakit ini?

Jawab: Penyebab terjadinya penyakit ini tidak sepenuhnya diketahui. Terdapat beberapa teori tentang penyebabnya, antara lain :

  • Sindrom Edward, yang merupakan kelainan genetic pada kromosom nomer 18
  • Pengaruh luar seperti penekanan pada saat bayi masih didalam kandungan dikarenakan sedikitnya cairan ketuban (oligohidramnion)
  • Dapat dijumpai bersamaan dengan kelainan bawaan yang lain seperti spina bifida
  • Penggunaan ekstasi oleh ibu saat sedang mengandung.
  1. Sebutkan gejala klinisnya?

    Jawab: positional equinovarus, yaitu terpuntirnya kaki kearah dalam karena posisi bayi pada saat didalam kandungan.

     

  2. Apa penanganan yang tepat untuk penyakit ini?

    Jawab: koreksi kelainan yang ada secara pasif, mempertahankannya dalam jangka waktu yang lama, dan mengamati perkembangan anak tersebut hingga akhir usia pertumbuhan, bayi yang lahir dengan club foot sebaiknya menggunakan gips pada kakinya.

     

  3. Sebutkan diagnosa apa yang tepat untuk penyakit ini?

    Jawab: Kelainan ini mudah didiagnosis, dan biasanya terlihat nyata pada waktu lahir (early diagnosis after birth). Pada bayi yang normal dengan equinovarus postural, kaki dapat mengalami dorsifleksi dan eversi hingga jari-jari kaki menyentuh bagian depan tibia. “Passive manipulation dorsiflexion ? Toe touching tibia ? normal”.

     

  4. Apa kemungkinan komplikasi yang akan terjadi pada penyakit ini?

    Jawab: keadaan ini sering tidak sembuh sempurna dan sering kambuh, terutama pada bayi dengan kelumpuhan otot yang nyata atau disertai penyakit neuromuskuler.

     

  5. Jelaskan penatalaksanaanya yang tepat untuk penyakit ini?

    Jawab:

    1. Non-Operative : Serial Plastering (manipulasi pemasangan gibs serial yang diganti tiap minggu, selama 6-12 minggu). Setelah itu dialakukan koreksi dengan menggunakan sepatu khusus, sampai anak berumur 16 tahun.

    2.Operative
    Indikasi dilakukan operasi adalah sebagai berikut :

  • Jika terapi dengan gibs gagal (If palstering fail)
  • Pada kasus Rigid club foot pada umur 3-9 bulan
    Operasi dilakaukan dengan melepasakan karingan lunak yang mengalami kontraktur maupun dengan osteotomy. Osteotomy biasanya dilakukan pada kasus club foot yang neglected/ tidak ditangani dengan tepat.
    Kasus yang resisten paling baik dioperasi pada umur 8 minggu, tindakan ini dimulai dengan pemanjangan tendo Achiles ; kalau masih ada equinus, dilakuakan posterior release dengan memisahkan seluruh lebar kapsul pergelangan kaki posterior, dan kalau perlu, kapsul talokalkaneus. Varus kemudian diperbaiki dengan melakukan release talonavikularis medial dan pemanjangan tendon tibialis posterior.(Ini Menurut BuKu Appley).
    Pada umur > 5 tahun dilakukan bone procedure osteotomy. Diatas umur 10 tahun atau kalau tulang kaki sudah mature, dilakukan tindakan artrodesis triple yang terdiri atas reseksi dan koreksi letak pada tiga persendian, yaitu : art. talokalkaneus, art. talonavikularis, dan art. kalkaneokuboid.

 

  1. Penyakit CTEV kebanyakan diderita oleh?

    Jawab: bayi baru lahir

 

  1. Nama lain dari congenital talipus equino varus (CTEV) adalah?

    Jawab: club foot atau kaki bengkok.

 

  1. Denis Browne adalah alat untuk?

    Jawab: bayi lahir dengan congenital talipus equino varus (CTEV) yang sudah berumur lebih dari 1 minggu.

 

  1. Jika terapi dengan gibs gagal maka terapi apa yang tepat untuk menggantikanya pada bayi umur 3-9?

    Jawab: dapat dilakukan operasi.

 

  1. Pengaruh luar seperti penekanan pada saat bayi masih didalam kandungan apakah bisa menyebabkan terjadinya penyakit congenital talipus equino varus (CTEV)?

    Jawab: bisa, dikarenakan sedikitnya cairan ketuban (oligohidramnion) yang akan menyebabkan terdesaknya bayi.

 

  1. Apakah pengaruh kesehatan ibu dapat memacu timbulnya penyakit congenital talipus equino varus (CTEV)?

    Jawab: bisa, jika Penggunaan ekstasi oleh ibu saat sedang mengandung.

 


  1. straight boots adalah alat untuk?

    Jawab: pada bayi dengan penyakit congenital talipus equino varus (CTEV) yang sudah berusia lebih dari 3 bulan sampai usia 3 tahun.

 

  1. Sebutkan insidensi dari penyakit congenital talipus equino varus (CTEV)?

    Jawab:

    1. Insidensi adalah sekitar 1 dari 1000 kelahiran
    2. Pria > Wanita, dengan 65% kasus terjadi pada pria
    3. Pada 30-40% kasus terjadi bilateral

 

  1. Sebutkan klasifikasi penyakit congenital talipus equino varus (CTEV)?

    Jawab:

    1. Postural Club foot
    2. Congenital Club foot :
      1. Simple
      2. Rigid pada kasus yang rigid, perlu tindakan operasi.
    3. Syndromic Club foot associated with :
      @ Artrogryposis Multiplex Congenital atau amioplasia ? suatu kelainan kongenital yang berkaitan dengan penggantian otot dengan jaringan fibrosa pada saat lahir, sehingga mengakibatkan hilangnya mobilitas sendi, dan berkaitan dengan deformitas seperti misalnya CHD, talipes equinovarus, dislokasi lutut.
      @ Myelomeningocel. Pada kasus ini terjadi imbalance otot sehingga terjadi club foot tipe rigid.

 

  1.  

     


    ini adalah gambar dari bayi yang menderita…?

    Jawab: bayi dengan penyakit congenital talipus equino varus (CTEV).

 

 

 

 


ini adalah gambar dari alat…?

Jawab: Boot Splint alat bagi penderita congenital talipus equino varus.

 

  1. Fore Foot Adduction adalah:

    Jawab: kaki depan mengalami adduksi dan supinasi.

 


  1. Equinus ankle adalah:

    Jawab: pergelangan kaki dalam keadaan equinus = dalam keadaan plantar fleksi.

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     

     


     

February 8, 2011
by yuda handaya
Comments Off

Cedera atau Trauma Kepala

 

  1. Apakah yang dimaksud dengan cedera/ trauma kepala?

Trauma kepala adalah suatu trauma yang mengenai daerah kulit kepala, tulang tengkorak atau otak yang terjadi akibat injury baik secara langsung maupun tidak langsung pada kepala. Cedera kepala merupakan penyakit neurologik yang serius diantara penyakit neurologik, dan merupakan proporsi epidemik sebagai hasil kecelakaan lalu lintas. Resiko utama klien yang mengalami cedera kepala adalah kerusakan otak akibat perdarahan atau pembengkakan otak sebagai respon terhadap cedera yang menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial.


  1. Pertolongan pertama pada cedera kepala apa saja yang dilakukan?
  • Menghentikan pendarahan

Pendarahan dari kulit kepala biasanya banyak karena pembuluh darah berda di dalam jaringna ikat padat sehingga sukar mencukup. Pendarahan dapat dihentikan dengan memberikan tekanan pada tempat yang rendah sehingga pembulu-pembuluh darah tertutup, kepala dapat dibalut dengan ikatan yang kuat.

  • Usahakan pernafasan yang lapang beri napas buatan bila berhenti

Bersihkan mulut dengan hidung dari muntah atau darah bila ada. Keluarkan protesis gigi, kendorkan ikat pinggang, bila perlu hisap lendir dengan alat peng hisap. Miringkan kepala supaya lidah tidak menghalangi faring. Bila pasien muntah letakan seluruh badan pasien dalam sikap miring dan berikan O2.

  • Fisasi leher

Pada tiap kasus cedera kepala kulumna vetebralis servikalis harus diperiksa dengan teliti, bila perlu foto rontgen. Bila diperkirakan kemungkinan adanya fraktur, leher harus difiksasi dengan kerah fiksasi leher.

  • Fiksasi tulang yang patah

Tulang patah akan menimbulkan rasa nyeri pada pergerakan, karna itu harus difiksasi.

  • Pemerikasan bagian badan yang lain
  1. Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis trauma/ cedera kepala?
  1. Cedera kulit kepala. Cedera pada bagian ini banyak mengandung pembuluh darah, kulit kepala berdarah bila cedera dalam. Luka kulit kepala maupun tempat masuknya infeksi intrakranial. Trauma dapat menyebabkan abrasi, kontusio, laserasi atau avulsi.
    1. Fraktur tengkorak. Fraktur tengkorak adalah rusaknya kontinuitas tulang tengkorak di sebabkan oleh trauma. Adanya fraktur tengkorak biasanya dapat menimbulkan dampak tekanan yang kuat. Fraktur tengkorak diklasifikasikan terbuka dan tertutup. Bila fraktur terbuka maka dura rusak dan fraktur tertutup keadaan dura tidak rusak.
    2. Cedera otak. Cedera otak serius dapat tejadi dengan atau tanpa fraktur tengkorak, setelah pukulan atau cedera pada kepala yang menimbulkan kontusio, laserasi dan hemoragi otak. Kerusakan tidak dapat pulih dan sel-sel mati dapat diakibatkan karena darah yang mengalir berhenti hanya beberapa menit saja dan kerusakan neuron tidak dapat mengalami regenerasi.
    3. Komosio. Komosio umumnya meliputi sebuah periode tidak sadarkan diri dalam waktu yang berakhir selama beberapa detik sampai beberapa menit. Komosio dipertimbangkan sebagai cedera kepala minor dan dianggap tanpa sekuele yang berarti. Pada pasien dengan komosio sering ada gangguan dan kadang efek residu dengan mencakup kurang perhatian, kesulitan memori dan gangguan dalam kebiasaan kerja.
    4. Kontusio. Kontusio serebral merupakan didera kepala berat, dimana otak mengalami memar, dengan kemungkinan adanya daerah haemoragi. Pasien tidak sadarkan dari, pasien terbaring dan kehilangan gerakkan, denyut nadi lemah, pernafsan dangkal, kulit dingin dan pucat, sering defekasi dan berkemih tanpa di sadari.
    5. Haemoragi intrakranial. Hematoma (pengumpulan darah) yang terjadi di dalam kubah kranial adalah akibat paling serius dari cedera kepala, efek utama adalah seringkali lambat sampai hematoma tersebut cukup besar untuk menyebabkan distorsi dan herniasi otak serta peningkatan tik.
    6. Hematoma epidural (hamatoma ekstradural atau haemoragi). Setelah cedera kepala, darah berkumpul di dalam ruang epidural (ekstradural) diantara tengkorak dan dura. Keadaan ini karena fraktur tulang tengkorak yang menyebabkan arteri meningeal tengah putus /rusak (laserasi), dimana arteri ini berada di dura dan tengkorak daerah inferior menuju bagian tipis tulang temporal; haemoragi karena arteri ini menyebabkan penekanan pada otak.
    7. Hematoma sub dural. Hematoma sub dural adalah pengumpulan darah diantara dura dan dasar, suatu ruang yang pada keadaan normal diisi oleh cairan. Hematoma sub dural dapat terjadi akut, sub akut atau kronik. Tergantung ukuran pembuluh darah yang terkena dan jumlah perdarahan yang ada. Hematoma sub dural akut d hubungkan dengan cedera kepala mayor yang meliputi kontusio dan laserasi. Sedangkan hematoma sub dural sub akut adalah sekuele kontusio sedikit berat dan di curigai pada pasien gangguan gagal meningkatkan kesadaran setelah trauma kepala. Dan hematoma sub dural kronik dapat terjadi karena cedera kepala minor dan terjadi paling sering pada lansia.
    8. Haemoragi intraserebral dan hematoma. Hemoragi intraserebral adalah perdaraan ke dalam substansi otak. Haemoragi ini biasanya terjadi pada cedera kepala dimana tekanan mendesak ke kepala sampai daerah kecil (cedera peluru atau luka tembak; cedera kumpil).
    1. Apa yang anada ketahui tentang Patofisiologi terhadap cedera kepala?

Cedera memegang peranan yang sangat besar dalam menentukan berat ringannya konsekuensi patofisiologis dari suatu trauma kepala. Cedera percepatan (aselerasi) terjadi jika benda yang sedang bergerak membentur kepala yang diam, seperti trauma akibat pukulan benda tumpul, atau karena kena lemparan benda tumpul. Cedera perlambatan (deselerasi) adalah bila kepala membentur objek yang secara relatif tidak bergerak, seperti badan mobil atau tanah. Kedua kekuatan ini mungkin terjadi secara bersamaan bila terdapat gerakan kepala tiba-tiba tanpa kontak langsung, seperti yang terjadi bila posisi badan diubah secara kasar dan cepat. Kekuatan ini bisa dikombinasi dengan pengubahan posisi rotasi pada kepala, yang menyebabkan trauma regangan dan robekan pada substansi alba dan batang otak.

Cedera primer, yang terjadi pada waktu benturan, mungkin karena memar pada permukaan otak, laserasi substansi alba, cedera robekan atau hemoragi. Sebagai akibat, cedera sekunder dapat terjadi sebagai kemampuan autoregulasi serebral dikurangi atau tak ada pada area cedera. Konsekuensinya meliputi hiperemi (peningkatan volume darah) pada area peningkatan permeabilitas kapiler, serta vasodilatasi arterial, semua menimbulkan peningkatan isi intrakranial, dan akhirnya peningkatan tekanan intrakranial (tik). Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan cedera otak sekunder meliputi hipoksia, hiperkarbia, dan hipotensi. Genneralli dan kawan-kawan memperkenalkan cedera kepala “fokal” dan “menyebar” sebagai kategori cedera kepala berat pada upaya untuk menggambarkan hasil yang lebih khusus. Cedera fokal diakibatkan dari kerusakan fokal yang meliputi kontusio serebral dan hematom intraserebral, serta kerusakan otak sekunder yang disebabkan oleh perluasan massa lesi, pergeseran otak atau hernia. Cedera otak menyebar dikaitkan dengan kerusakan yang menyebar secara luas dan terjadi dalam empat bentuk yaitu: cedera akson menyebar, kerusakan otak hipoksia, pembengkakan otak menyebar, hemoragi kecil multipel pada seluruh otak. Jenis cedera ini menyebabkan koma bukan karena kompresi pada batang otak tetapi karena cedera menyebar pada hemisfer serebral, batang otak, atau dua-duanya.

  1. Apakah ada hubungannya cedera/ trauma kepala dengan terjadinya fraktur tulang wajah? Jelaskan.

Ada, karena sinus-sinus tulang dapat pula mengalami cedera. Bila terjadi deformasi

sisnus, pasien mungkin memerlukan operasi untuk restorasi. Lubang sinus yang tersumbat perlu dibuka supaya secret lender normal dapat mengalir ke dalam rongga hidung. Fraktur mandibula dapat mengalami ramus, korpus maupun kolum mandibulae. Karena mandibula dapat bergerak, maka pada fraktur mandibula tulang ini perlu difiksasi. Pendarahan di dalam orbita dapat menyebakan eksoftalmus. Pendarahan ini akan mencair dan terserap di dalam waktu beberpa minggu. Pendarahan sering pula terjadi di dalam liang telinga luar. Pendarahan kecil biasanya akan berhenti dengan sendirinya.

  1. Cedera kepala diklasifikasikan menjadi dua bagain sebutkan dan jelaskan?
    1. Cedera kepala terbuka

Luka terbuka pada lapisan-lapisan galea tulang tempurung kepala duramater disertai cedera jaringan otak karena impressi fractura berat. Akibatnya, dapat menyebabkan infeksi di jaringan otak. Untuk pencegahan, perlu operasi dengan segera menjauhkan pecahan tulang dan tindakan seterusnya secara bertahap.

  1. Cedera kepala tertutup

Pada tulang kepala, termasuk di antaranya selaput otak, terjadi keretakan-keretakan. Dalam keadaan seperti ini, timbul garis/linea fractura sedemikian rupa sehingga menyebabkan luka pada daerah periferia a. meningia media, yang menyebabkan perdarahan arteri. Haematoma dengan cepat membesar dan gambaran klinik juga cepat merembet, sehingga tidak kurang dari 1 jam terbentuk haematomaepiduralis. Penentuan diagnosis sangat berarti lucidum intervalum (mengigat waktu yang jitu dan tepat). Jadi, pada epiduralis haematoma, sebenarnya jaringan otak tidak rusak, hanya tertekan (depresi). Dengan tindakan yang cepat dan tepat, mungkin pasien dapat ditolong. Paling sering terdapat di daerah temporal, yaitu karena pecahnya pembulnh darah kecil/perifer cabang-cabang a. meningia media akibat fractura tulang kepala daerah itu (75% pada Fr. Capitis).

  1. Dimanakah letak Fractura Basis Cranii dan tanda gejala gejala yang dialami?

Fractura ini dapat terletak di depan, tengah, atau di belakang. Gejala fractura di depan:

  1. Rhino liquore disertai lesi di sinus-frontalis pada ethmoidal, spenoidal, dan arachnoidal.
  2. Pneunoencephalon, karena pada fractura basis cranii udara dari sinus maksilaris masuk ke lapisan selaput otak encepalon.
  3. Monokli haematoma, adalah haematoma pada biji mata, karena pada orbita mata dan biji lensa mata memberi gejala pendarahan intracranialis pula.

    Fractura bagian tengah basis cranii antara lain memberi gejala khas menetesnya cairan otak bercampur darah dari telinga: otoliquor, melalui tuba eustachii. Gambaran rontgen sebagai tanda khas pada fractura basis cranii selalu hanya memperlihatkan sebagian. Karena itu, dokter-dokter ahli forensik selalu menerima kalau hanya ada satu tanda-tanda klinik

8. Pemeriksaan radiologis dengan menggunakan Sken tomografik terkomputerisasi (SST) dapat melihat Lesi traumatic

a. Epiduralis Haematoma

Pada frontal, parietal, occipital dan fossa posterior, sin. transversus. Foto rontgen kepala sangat berguna, tetapi yang lebih penting adalah pengawasan terhadap pasien. Saat ini, diagnosis yang cepat dan tepat ialah CT scan atau Angiografi. Kadangkala kita sangat terpaksa melakukan “Burr hole Trepanasi”, karena dicurigai akan terjadi epiduralis haematoina. Dengan ini sekaligus bisa didiagnosis dan dekompresi, sebab terapi untuk epiduralis haematoma adalah suatu kejadian yang gawat dan harus segera ditangani.

b. Subduralis Haematoma Akut

Kejadian akut haematoma di antara durameter dan corteks, dimana pembuluh darah kecil sinus vena pecah atau terjadi perdarahan. Atau jembatan vena bagian atas pada interval yang akibat tekanan lalu terjadi perdarahan. Kejadiannya keras dan cepat, karena tekanan jaringan otak sehingga darah cepat tertuangkan dan memenuhi rongga antara durameter dan corteks. Kejadian dengan cepat memberi tanda-tanda meningginya tekanan dalam jaringan otak (TIK = Tekanan Intra Kranial). Pada kejadian akut haematoma, lucidum intervalum akan terasa setelah beberapa jam sampai 1 atau 2 hari. Tanda-tanda neurologis-klinis di sini jarang memberi gejala epileptiform pada perdarahan dasar duramater. Akut hematoma subduralis pada trauma kapitis dapat juga terjadi tanpa Fractura Cranii, namun pembuluh darah arteri dan vena di corteks terluka. Pasien segera pingsan/ koma. Jadi, di sini tidak ada “free interval time”. Kadang-kadang pembuluh darah besar seperti arteri dan sinus dapat juga terluka. Dalam kasus ini sering dijumpai kombinasi dengan intracerebral haematoma sehingga mortalitas subdural haematoma akut sangat tinggi (80%).

    c. Subrachnoidalis Haematoma

Kejadiannya karena perdarahan pada pembuluh darah otak, yaitu perdarahan pada permukaan dalam duramater. Bentuk paling sering dan berarti pada praktik sehari-hari adalah perdarahan pada permukaan dasar jaringan otak, karena bawaan lahir aneurysna
“pelebaran pembuluh darah”. Ini sering menyebabkan pecahnya pembuluh darah otak. Gambaran klinik tidak menunjukkan gejala-gejala penyakit tetapi terjadi gangguan ingatan karena timbulnya gangguan meningeal. Akut Intracerebralis Haematoma terjadi karena pukulan benda tumpul di daerah korteks dan subkorteks yang mengakibatkan pecahnya vena yang besar atau arteri pada jaringan otak. Paling sering terjadi dalam subkorteks. Selaput otak menjadi pecah pula karena tekanan pada durameter bagian bawah melebar sehingga terjadilah “subduralis haematoma”, disertai gejala kliniknya.

    d. Contusio Cerebri

Di antara yang paling sering adalah bagian yang berlawanan dengan tipe centralis – kelumpuhan N. Facialis atau N. Hypoglossus, atau kelumpuhan syaraf-syaraf otak, gangguan bicara, yang tergantung pada lokalisasi kejadian cedera kepala. Contusio pada kepala adalah bentuk paling berat, disertai dengan gegar otak encephalon dengan timbulnya tanda-tanda koma, sindrom gegar otak pusat encephalon dengan tanda-tanda gangguan pernapasan, gangguan sirkulasi paru-jantung yang mulai dengan bradikardia, kemudian takikardia, meningginya suhu badan, muka merah, keringat profus, serta kekejangan tengkuk yang tidak dapat dikendalikan (decebracio rigiditas).

9.Apa yang kemungknan dapat terjadi setelah mengalami trauma kapisitis?

  1. Pasien sembuh total. EEG normal
  2. Pasien sembuh tampa keluhan. EEG tidak normal
  3. Pasien tidak menunjukan kelainan tetapi mengeluh sering nyeri kepala, vertigo, sukar kosentrasi, sukar berpikir, susah tidur. EEG dapat normal atau menunjuka kelainan. Pada sebagaian klien mengalami keluhan-keluahan yang ditemukan higroma.
  4. Sembuh dengan cacat badan, EEG dapat normal atau menunukan kelainan-kelainan.
  5. Sembuh tetapi menderita serangan-serangan epilepsy.
  6. Sembuh dengan cacat mental.
  7. Pasien tidak sembuh dan berada dalam keadaan vegetative
  8. Pasien tidak sembuh dan berada dalam keadaan koma prolongtum.
  9. Pasien meninggal.
  1. Sebutkan Pemeriksaan diagnostik yang dapat dilakukan oleh klien yang mengalmi cedera kepala
    1. Spinal X ray

      Membantu menentukan lokasi terjadinya trauma dan efek yang terjadi (perdarahan atau ruptur atau fraktur).

    2. CT Scan

      Memeperlihatkan secara spesifik letak oedema, posisi hematoma, adanya jaringan otak yang infark atau iskemia serta posisinya secara pasti.

    3. Myelogram

      Dilakukan untuk menunjukan vertebrae dan adanya bendungan dari spinal aracknoid jika dicurigai.

    4. MRI (Magnetic Imaging Resonance)

      Dengan menggunakan gelombang magnetik untuk menentukan posisi serta besar/ luas terjadinya perdarahan otak.

    5. Thorax X ray

      Untuk mengidentifikasi keadaan pulmo.

    6. Pemeriksaan fungsi pernafasan

      Mengukur volume maksimal dari inspirasi dan ekspirasi yang penting diketahui bagi penderita dengan cedera kepala dan pusat pernafasan (medulla oblongata).

    7. Analisa Gas Darah

      Menunjukan efektifitas dari pertukaran gas dan usaha pernafasan

  1. Pengobatan apa saja yang dapat didapatkan selama mengalami cedera kepala?

    Penderita trauma saraf spinal akut yang diterapi dengan metilprednisolon (bolus 30 mg/kg berat badan dilanjutkan dengan infus 5,4 mg/kg berat badan per jam selama 23 jam), akan menunjukkan perbaikan keadaan neurologis bila preparat itu diberikan dalam waktu paling lama 8 jam setelah kejadian (golden hour). Pemberian nalokson (bolus 5,4 mg/kg berat badan dilanjutkan dengan 4,0 mg/kg berat badan per jam selama 23 jam) tidak memberikan perbaikan keadaan neurologis pada penderita trauma saraf spinal akut. Metilprednisolon yang diberikan secara dini dan dalam dosis yang akurat, dapat memperbaiki keadaan neurologis akibat efek inhibisi terjadinya reaksi peroksidasi lipid. Dengan kata lain, metilprednisolon bekerja dengan cara:

  • Menyusup masuk ke lapisan lipid untuk melindungi fosfolipid dan komponen membran lain dari kerusakan.
  • Mempertahankan kestabilan dan keutuhan membran.
  • Mencegah perembetan kerusakan sel-sel lain di dekatnya.
  • Mencegah berlanjutnya iskemia pascatrauma.
  • Memutarbalikkan proses akumulasi kalsiun intraseluler.
  • Menghambat pelepasan asam arakhidonat.
  1. Berdasarkan mekanismenya cedera kepala dibagi menjadi 2, sebutkan?

    1. Cedera kepala tumpul; biasanya berkaitan dengan kecelakaan lalu lintas, jatuh atau pukulan benda tumpul. Pada cedera tumpul terjadi akselerasi dan deselerasi yang cepat menyebabkan otak bergerak di dalam rongga cranial dan melakukan kontak pada protuberans tulang tengkorak.

    2. Cedera tembus; disebabkan oleh luka tembak ataupun tusukan.

    13. Berdasarkan morfologinya cedera kepala, apa saja yang anda ketahui?

    1. Fraktur tengkorak; Fraktur tengkorak dapat terjadi pada atap dan dasar tengkorak. Fraktur dapat berupa garis/ linear, mutlipel dan menyebar dari satu titik (stelata) dan membentuk fragmen-fragmen tulang (kominutif). Fraktur tengkorak dapat berupa fraktur tertutup yang secara normal tidak memerlukan perlakuan spesifik dan fraktur tertutup yang memerlukan perlakuan untuk memperbaiki tulang tengkorak.

    2. Lesi intrakranial; dapat berbentuk lesi fokal (perdarahan epidural, perdarahan subdural, kontusio, dan peradarahan intraserebral), lesi difus dan terjadi secara bersamaan. Secara umum untuk mendeskripsikan beratnya penderita cedera kepala digunakan Glasgow Coma Scale (GCS). Penilaian ini dilakukan terhadap respon motorik, respon verbal dan buka mata, dengan interval.

  2. Komplikasi apa saja yang dirasakan oleh orang yang mengalami tauma kepala?
  • Koma . Penderita tidak sadar dan tidak memberikan respon disebut coma. Pada situasi ini, secara khas berlangsung hanya beberapa hari atau minggu, setelah masa ini penderita akan terbangun, sedangkan beberapa kasus lainya memasuki vegetative state atau mati penderita pada masa vegetative statesering membuka matanya dan mengerakkannya, menjerit atau menjukan respon reflek. Walaupun demikian penderita masih tidak sadar dan tidak menyadari lingkungan sekitarnya. Penderita pada masa vegetative state lebih dari satu tahun jarang sembuh.
  • Seizure. Pederita yang mengalami cedera kepala akan mengalami sekurang-kurangnya sekali seizure pada masa minggu pertama setelah cedera. Meskipun demikian, keadaan ini berkembang menjadi epilepsy.
  • Infeksi. Faktur tengkorak atau luka terbuka dapat merobekan membran (meningen) sehingga kuman dapat masuk. Infeksi meningen ini biasanya berbahaya karena keadaan ini memiliki potensial untuk menyebar ke sistem saraf yang lain
  • Kerusakan saraf. Cedera pada basis tengkorak dapat menyebabkan kerusakan pada nervus facialis. Sehingga terjadi paralysis dari otot-otot facialis atau kerusakan dari saraf untuk pergerakan bola mata yang menyebabkan terjadinya penglihatan ganda .
  • Hilangnya kemampuan kognitif. Berfikir, akal sehat, penyelesaian masalah, proses informasi dan memori merupakan kemampuan kognitif. Banyak penderita dengan cedera kepala berat mengalami masalah kesadaran.
  • Penyakit Alzheimer dan Parkinson. Pada kasus cedera kapala resiko perkembangan terjadinya penyakit alzheimer tinggi dan sedikit terjadi parkinson. Resiko akan semakin tinggi tergantung frekuensi dan keparahan cedera.
  1. Penatalaksanaan apa saja yang anda ketahui selama cedera kepala?
    1. Breathing

    Pada pasien dengan trauma kepala perlu dilakukan usaha pembebasan jalan nafas dan menjamin ventilasi yuang baik di paru-paru dengan membaringkan pasien pada posisi miring untuk menghindari aspirasi akibat muntah. Selain itu juga perlu tindakan penghisapan lendir, muntah atau darah dari jalan nafas. Pemberian oksigen sebagai terapi perlu dievaluasi dengan pemeriksaan analisa gas darah dan diusahakan P O2 > 80 mmHg, P CO2 tidak lebih dari 30 mmHg, dengan tujuan untuk mencegah vasokonstriksi pembuluh darah otak. Pemasangan pipa endotrakheal dapat juga dilakukan. Tracheostomi terutama bila terjadi perdarahan pada jalan nafas bagian atas, fraktur tulang muka atau trauma toraks.

    1. Blood

    Mencakup pengukuran tekanan darah dan pemeriksaan laboratorium darah (Hb,Leukosit). Pada kontusio cerebri 3-5 hari pertama terjadi ketidakseimbangan air dan natrium, di mana retensi air melebihi natrium, sehingga terjadi hiponatremi relatif. Karena itu kemungkinan over dehidrasi, dehidrasi, intoksikasi air perlu dipertimbangkan.

    1. Brain

    Penilaian GCS, dan bila menunjukan adanya perburukan perlu pemeriksaan mendalam mengenai keadaan pupil (ukuran, bentuk, dan reaksi terhadap cahaya) serta gerakan- gerakan bola mata. Udema cerebri dapat dicegah dengan membebaskan jalan nafas, pembatasan jalan nafas, hipotermia, pemberian obat anti udema. Obat-obat anti udema biasanya : manitol, diberikan melalui infus, gliserol diberikan per infus/oral, kadang-kadang dapat menimbulkan hemolisis intravaskuler bila diberikan melebihi 30 tetes/menit. Kortikosteroid, preparat yang umum dipakai adalah Dexametason dan Metil Prednisolon.

    1. Bladder

    Kandung kemih perlu selalu dikosongkan karena kandung kemih yang penuh merupakan suatu rangsangan untuk mengeden sehingga tekanan intrakranial cenderung lebih meningkat.

    1. Bowel

    Usus yang penuh cenderung akan meningkatkan tekanan intrakranial. Makanan diberikan sesudah 48 jam, kalau pasien belum sadar beri makanan melalui sonde. Jumlah makanan disesuaikan dengan cairan, elektrolit dan kalori yang dibutuhkan

  2. Macam-macam Terapi yang dapat dilakukan pada cedera kepala?

        Farmakologi
    Cairan intravena : pertahankan status cairan euvolemik, hindari dehidrasi, jangan menggunakan cairan hipotonis / glukosa
    Hiperventilasi fase akut (option): pada peningkatan tekanan intrakranial pertahankan PaCO2 pada 25-30 mmHg, hindari Pa CO2< 25 mmHg (vasokonstriksi).
    Terapi hiperosmoler -manitol (guideline): Merupakan osmosis diuretis. Efek ekspansi plasma, menghasilkan gradient osmotik dalam waktu yang cepat dalam beberapa menit. Memberikan efek optimalisasi reologi dengan menurunkan hematokrit, menurunkan viskositas darah, meningkatkan aliran darah serebral, meningkatkan mikrosirkulasi dan tekanan perfusi serebral yang akan meningkatkan penghantaran oksigen dengan efek samping reboun peningkatan tekanan intrakranial pada disfungsi sawar darah otak terjadi skuestrasi serebral, overload cairan, hiponatremi dilusi, takipilaksis dan gagal ginjal (bila osmolalitas >320 ml osmol/L. Manitol diberikan pada pasien koma, pupil reaktif kemudian menjadi dilatasi dengan atau tanpa gangguan motorik, pasien dengan pupil dilatasi bilateral non reaktif dengan hemodinamik normal dosis bolus 1 g/kgBB dilanjutkan dengan rumatan 0,25- 1 g/kgBB Usahakan pertahankan volume intravaskuler dengan mempertahankan osmolalitas serum < 320 ml osmol/L.
    Koma barbiturat (guideline): koma barbiturat dilakukan pada pasien dengan peningkatan tekanan intrakranial yang refrakter tanpa cedera difus, autoregulasi baik dan fungsi kardiovaskular adekuat. Mekanisme kerja barbiturat: menekan metabolism serebral, menurunkan aliran darah ke otak dan volume darah serebral, merubah tonus vaskuler, menahan radikal bebas dari peroksidasi lipid mengakibatkan supresi burst.
    Cairan garam hipertonis : cairan NaCl 0,9 %, 3%-27%.
    Kureshi dan Suarez menunjukkan penggunaan saline hipertonis efektif pada neuro trauma dengan hasil pengkerutan otak sehingga menurunkan tekanan intrakranial, mempertahankan volume intravaskular euvolume.Dengan akses vena sentral diberikan NaCl 3% 75 cc/jam dengan Cl 50%, asetat 50% target natrium 145-150 dengan monitor pemeriksaan natrium setiap 4-6 jam. Setelah target tercapai dilanjutkan dengan NaCl fisiologis sampai 4-5 hari
    Kortikosteroid: Tidak direkomendasikan penggunaan glukokortikoid untuk menurunkan tekanan intrakranial baik dengan methyl prednisolon maupun dexamethason. Dearden dan Lamb meneliti dengan dosis > 100 mg/hari tidak memberikan perbedaan signifikan pada tekanan intracranial dan setelah 1-6 bulan tidak ada perbedaan outcome yang signifikan. Efek samping yang dapat terjadi hiperglikemia (50%), perdarahan traktus gastrointestinal (85%).
    NUTRISI (guideline): dalam 2 minggu pertama pasien mengalami hipermetabolik, kehilangan kurang lebih 15% berat badan tubuh per minggu. Penurunan berat badan melebihi 30% akan meningkatkan mortalitas. diberikan kebutuhan metabolism istirahat dengan 140% kalori/ hari dengan formula berisi protein > 15% diberikan selama 7 hari. Pilihan enteral feeding dapat mencegah kejadian hiperglikemi, infeksi.
    Terapi prevensi kejang (guideline): pada kejang awal dapat mencegah cedera lebih lanjut, peningkatan TIK, penghantaran dan konsumsi oksigen, pelepasan neuro transmiter yang dapat mencegah berkembangnya kejang onset lambat (mencegah efek kindling). Pemberian terapi profilaksis dengan fenitoin, karbamazepin efektif pada minggu pertama. Harus dievaluasi adanya faktor-faktor yang lain misalnya: hipoglikemi, gangguan elektrolit, infeksi.
    Terapi suportif yang lain : pasang kateter, nasogastrik tube, koreksi gangguan elektrolit, kontrol ketat glukosa darah, regulasi temperatur, profilaksi DVT, ulkus stress, ulkus dekubitus, sedasi dan blok neuro muscular, induksi hipotermi

  3. Apakah yang mempengaruhi mekanisme terjadinya fraktur pada trauma kapitis?

    Cedera kepala secara luas diklasifikasikan sebagai tertutup dan penetrating. Sebetulnya tidak benar-benar dapat dipisahkan. Misalnya fraktura tengkorak terdepres dapat dimasukkan kesalah satu golongan tersebut, tergantung kedalaman dan parahnya cedera tulang. Istilah cedera kepala tertutup biasanya dihubungkan dengan kecelakaan kendaraan, jatuh dan pukulan, dan cedera kepala penetrating lebih sering dikaitkan dengan luka tembak dan luka tusuk.

  4. Apa yang anda ketahui tentang pembagian Cedera kepala ?
  • Simple Head Injury

    Diagnosa simple head injury dapat ditegakkan berdasarkan:

    • Ada riwayat trauma kapitis
    • Tidak pingsan
    • Gejala sakit kepala dan pusing

Umumnya tidak memerlukan perawatan khusus, cukup diberi obat simptomatik dan cukup istirahat.

  • Commotio Cerebri

    Commotio cerebri (geger otak) adalah keadaan pingsan yang berlangsung tidak lebih dari 10 menit akibat trauma kepala, yang tidak disertai kerusakan jaringan otak. Pasien mungkin mengeluh nyeri kepala, vertigo, mungkin muntah dan tampak pucat.

  • Contusio Cerebri

Pada contusio cerebri (memar otak) terjadi perdarahan-perdarahan di dalam jaringan otak tanpa adanya robekan jaringanyang kasat mata, meskipun neuron-neuron mengalami kerusakan atau terputusLaceratio Cerebri. Dikatakan laceratio cerebri jika kerusakan tersebut disertai dengan robekan piamater. Laceratio biasanya berkaitan dengan adanya perdarahan subaraknoid traumatika, subdural akut dan intercerebral. Laceratio dapat dibedakan atas laceratio langsung dan tidak langsung.
Laceratio langsung disebabkan oleh luka tembus kepala yang disebabkan oleh benda asing atau penetrasi fragmen fraktur terutama pada fraktur depressed terbuka. Sedangkan laceratio tidak langsung disebabkan oleh deformitas jaringan yang hebat akibat kekuatan mekanis.

  • Fracture Basis Cranii

Fractur basis cranii bisa mengenai fossa anterior, fossa media dan fossa posterior. Gejala yang timbul tergantung pada letak atau fossa mana yang terkena.

  1. Kelainan apa saja yang terdapat pada trauma kranio serebral berat?
    1. Perubahan pola pernafasan

      Perubahan pernafasan yang terjadi adalah:

      1. Pernafasan cheyne-stokes yang disertai priode pernafasan berhenti dan bernafas. Setelah
      2. beberapa lamanya pernafasan berhenti, mulai bernafas lagi dengan amplitude yang mula-mula kecil kemudian berangsur-angsur membesar lalu mengecil lagi dan berhenti.
      3. Takipenia, frekuensi pernafasan tinggi lebih dari 25/ menit
      4. Hipernea, amplitude pernafasan besar.
      5. Pernafasan tak beratur.
      6. Apnea, pernafasan terhenti. Pada keadaan ini bantuan pernafasan harus cepat dilakukan untuk meno;ong jiwa pasien.
    2. Apa yang anda ketahui tentang 3 Selaput meningen menutupi seluruh permukaan otak?

      1. Dura mater

      Dura mater secara konvensional terdiri atas dua lapisan yaitu lapisan endosteal dan lapisan meningeal Dura mater merupakan selaput yang keras, terdiri atas jaringan ikat fibrisa yang melekat erat pada permukaan dalam dari kranium. Karena tidak melekat pada selaput arachnoid di bawahnya, maka terdapat suatu ruang potensial (ruang subdura) yang terletak antara dura mater dan arachnoid, dimana sering dijumpai perdarahan subdural. Pada cedera otak, pembuluh-pembuluh vena yang berjalan pada permukaan otak menuju sinus sagitalis superior di garis tengah atau disebut Bridging Veins, dapat mengalami robekan dan menyebabkan perdarahan subdural. Sinus sagitalis superior mengalirkan darah vena ke sinus transversus dan sinus sigmoideus. Laserasi dari sinus-sinus ini dapat mengakibatkan perdarahan hebat

      2. selaput arakhnoid

      Selauput arakhnoid merupakan lapisan yang tipis dan tembus pandang.selaput arakhnoid terletak anatara pia mater sebelah dalam dan dura meter sebelah luar yang meliputi otak. Selaput ini dipisahkan dari dura meter oleh ruang potensial, disebut spatium subdural dan dari pia mater oleh spatium subarachnoid yang terisi oleh liquor serebralis. Pendarahan sub arakhnoid umunya disebabkan akibat cedera kepala.

      3. Pia mater

      Pia mater melekat erat pada permukaan korteks serebri. Pia mater adarah membrana vaskular yang dengan erat membungkus otak, meliputi gyri dan masuk kedalam sulci yang paling dalam. Membrana ini membungkus saraf otak dan menyatu dengan epineuriumnya. Arteri-arteri yang masuk kedalam substansi otak juga diliputi oleh pia mater.

      1. Terjadinya benturan pada kepala dapat terjadi pada 3 jenis keadaan, keadaan yang anda ketahui apakah?

    1. Kepala diam dibentur oleh benda yang bergerak,

    2. Kepala yang bergerak membentur benda yang diam dan,

    3. Kepala yang tidak dapat bergerak karena bersandar pada benda yang lain dibentur oleh benda yang bergerak (kepala tergencet).

    1. Factor-faktor apa saja yang memperburuk prognosis pada cdera kepala?

      Terlambatnya penanganan awal/resusitasi, pengangkutan/transport yang tidak adekuat, dikirim ke rumah sakit yang tidak adekuat, terlambatnya delakukan tindakan bedah dan adanya cedera multipel yang lain

       

       

       

       

       

       

       

       

       

       

       

      DAFTAR PUSTAKA